12 hal penting yang perlu kamu tahu

1. Tahu kapan harus kalibrasi kompas dan kapan TIDAK kalibrasi kompas.

 

DJI menyarankan untuk selalu kalibrasi kompas, tapi sebetulnya selain tidak perlu, kalibrasi kompas di tempat yang tidak semestinya malah akan mengacaukan hasil kalibrasi. Penulis (nya) menyarankan untuk kalibrasi jika bepergian jauh (ratusan kilometer) atau kalau terasa ada yang aneh saat terbang. Sebagai tambahan kalo Azhar biasanya kalibrasi di tempat yang jauh (lebih dari 10 meter) dari mobil, handphone, benda elektronik, kabel, pipa, dll yang berbau metal. Mungkin sebenernya gak perlu sejauh itu tapi ya~.. kebiasaan sejak autopilot jaman kuda gigit besi (sktr tahun 2015) jadi susah hilang dan selalu parno sendiri.

 
 

2. Tahu kapan harus kalibrasi IMU dan kapan TIDAK kalibrasi IMU.

 

Kalibrasi IMU memang jarang sekali diperlukan, tapi kadang perlu. Lakukan kalibrasi pada saat keadaan pesawat dingin. Selain lebih akurat juga menghindari “please wait aircraft is warming up”. Beberapa orang bahkan memasukan pesawat ke kulkas dulu dan/atau melakukan kalibrasi pada waktu subuh.

 
 

3. Periksa sensor setiap mau terbang.

 

Cek angka Mod dan pastikan berada dalam range yang normal. Untuk kompas biasanya berkisar antara 1400-sampai-1599, diluar angka itu.. bakal perlu dilakukan kalibrasi kompas.

 
 

IMG_0023-610x458

 
 

4. Mendarat pada saat baterai 30% dan hati-hati dengan failsafe di 10%.

 

Tidak selamanya kita bisa langsung landing, kadang mungkin harus terbang agak jauh untuk menuju home, menunggu tempat landing aman, dan sebagainya. Kalau batre nya pas-pasan takutnya kehabisan batre sebelum selesai mendarat.Failsafe di 10% juga biasanya berarti pesawat akan naek lagi ke ketinggian sekian meter lalu berusaha return to home. Bayangkan kalau batre ngepas dan saat kita udah mau landing, ehh.. dia malah terbang lagi sendiri.

Fasilitas “smart go-home” kalau dimatikan akan membuat pesawat langsung turun perlahan (tidak RTH) pada saat batre mencapai 10%. Mungkin lebih aman begitu saja (dimatikan).

 
 

image-point-4

 
 

5. Periksa ketinggian Return-to-Home Altitude dan home point setiap mau terbang.

 

Perhatikan saja daerah sekitar, berapa tinggi pohon atau point yang paling tinggi. Pastikan ketinggian RTH nya lebih dari itu tapi tidak terlalu jauh. Kita juga kan gak mau pesawat ngabisin batre untuk mencapai ketinggian (misalnya 60m) kalau point tertinggi di sekitar kita cuma 15m-an.
Perhatikan juga posisi home sebelum terbang. Biasanya posisi home di set otomatis pada saat motor menyala. “The home point has been updated, please check it on the map”. Jangan langsung terbang, pastikan posisinya benar. Ada alasan DJI meminta kita ‘cek posisi di peta’.. mungkin karena mereka gak pede bahwa datanya akan selalu benar.

 
 

image-point-5

 
 

6. Set tablet atau henpon di airplane mode.

 

Karena remote kita pakai frekuensi 2.4G, ada baiknya kita meminimalisasi radio dengan frekuensi serupa di sekitar kita. Dengan menset di airplane mode, kita mungkin bisa menambah jarak jangkau remote. Tapi.. pastikan dulu peta nya udah beres di load ya, karena kalau sudah di airplane mode, dia gak akan bisa load gambar dari google map.

 
 

7. Hati-hati dengan P-GPS, selalu siap pindah ke mode ATTI.

 

Selain karena GPS masih kurang bisa diandalkan (terutama di tempat yang relatif tertutup –semi indoor, lembah, bawah pohon, dll), di mode GPS juga kita sebenernya tidak ‘menerbangkan’ pesawat. Kita hanya menyuruh komputer system nya untuk maju-mundur-kanan-kiri.. seberapa cepat dan seberapa miring, nanti komputer yang menentukan. Nah.. yang jadi masalah kadang komputer nya ini bisa bego.
Berlatih lah mode ATTI sering-sering supaya pada saat system nya jadi bego, kita nggak bakal cuma bisa bengong liat pesawatnya terbang menjauh (ketiup angin misalnya), tapi bisa tetep menerbangkan pesawat dengan baik (di mode ATTI). Mode ATTI bukan cuma gaya-gayaan, tapi memang beneran perlu.
Kalo Azhar biasanya take-off di mode ATTI dan baru switch ke GPS kalau pesawat udah dipastikan aman (setelah take off, hover di sktr 3m, cek kontrol, lalu switch ke GPS)

 
 

image-point-7

 
 

8. Cek propeller, cek sekali lagi.

 

Double check. Pertama pas masang harus dikencengin. Terus nanti pas sebelum nyalain motor, cek sekali lagi. Terutama untuk inspire yang as motor nya cuma segede kutil –kalau pake prop yang quick release keliatannya bakal lebih aman.

 
 

9. Bikin ceklist sebelum terbang, dan patuhi.

 

Agak malesin dan bikin lama, tapi kalau udah biasa gak akan kerasa.
Plus, kita bakal terlihat lebih professional di lapangan.
Bukan cuma dikepala, tapi sebaiknya dibiasakan untuk diomongin. Lebih baik lagi kalau tertulis dalam sebuah catatan kecil yang (mungkin) ditempel di remote.
“Oke ready? Sip. Before take off checklist… pesawat oke, prop aman, remote enak, propeller? kenceng.. posisi antenna, batre remote dua bar, switch remote, gear down, … dst” // biasanya sekitar 1 menitan kalo udah biasa.
Karena males, Azhar masih pake checklist dari jaman Naza. Di artikel ini banyak point checklist lumayan penting yang gak kepikiran sebelumnya.

 
 

10. Line of sight.

 

Kalau kita bisa lihat pesawat, berarti sinyal nya juga bakal nyampe. Karena pesawat kita pake frekuensi 2.4G, dia bakal mudah kehalang oleh rintangan (pohon, gedung, badan, dll). Coba aja halangi remote dengan badan temen, atau terbang ke belakang kita.. pasti jaraknya bakal berkurang.
Jadi.. pastikan pesawat selalu keliatan dan tidak terhalang untuk mendapat jarak sinyal maksimal.

 
 

11. Tahu kapan harus matiin VPS.

 

Vision Positioning System. Yang (KATANYA) bisa bikin terbang indoor sambil lepas tangan. Kenyataannya, karena dia ngandelin kamera yang menghadap kebawah, banyak permukaan yang bisa bikin dia kacau (karpet, rumput, air, dll). Sonar untuk ngecek ketinggian juga kadang gak bisa diandelin.
Azhar sih biasanya matiin VPS nya dan memilih terbang ATTI kalau gak dapet GPS. Lebih aman.

 
 

image-point-11

 
 

12. Selalu mulai dengan batre full.

 

Daripada sok sok hemat charge-cycle (jumlah berapa kali batre nya pernah di cas), mending maen aman dengan gak pake batre yang dibawah 95%.
Karena batre bisa nge-drop dan lain sebagainya. Intelligent batre yang kita pakai (dan semua bagian pesawat secara umum) nggak se pinter yang kita bayangkan. Untuk mempelajari penggunaan batre lebih lengkap lihat halaman Memonitor kondisi batre anda saat terbang