Drone, adalah pesawat udara mini tanpa awak yang dikendalikan dengan remote control dan frekuensi radio. Kini drone semakin banyak diminati oleh para pecinta teknologi di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Dengan di lengkapi kamera, drone dapat mengambil dan menyimpan gambar secara real time, bahkan drone sering digunakan untuk kepentingan pembuatan film, pemotretan udara, bahkan untuk keperluan pemetaan. Karena semakin banyaknya drone yang beredar di pasaran dan semakin banyak pula pengguna drone, masyarakat perlu memahami ketentuan hukum penggunaan drone supaya tidak melanggar hak publik maupun negara yang menguasai wilayah udara.

1. Ketentuan Hukum Khusus tentang Drone di Indonesia.

Penggunaan Drone secara khusus telah diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan
Republik Indonesia No. PM 90 Tahun 2015 tentang Pengendalian Pengoperasian Pesawat
Udara Tanpa Awak di Ruang Udara yang Dilayani Indonesia (“PM 90”). PM 90 menjelaskan di
kawasan mana saja Drone tidak boleh dioperasikan.

Berikut ini adalah kawasan dan ruang udara di mana Drone tidak boleh dioperasikan:

1. Kawasan udara terlarang (prohibited area).
Adalah ruang udara tertentu di atas daratan dan/atau perairan, dengan pembatasan yang bersifat permanen dan menyeluruh bagi semua pesawat udara.

2. Kawasan udara terbatas (restricted area).
Adalah ruang udara tertentu di atas daratan dan/atau perairan dengan pembatasan bersifat tidak tetap dan hanya dapat digunakan untuk operasi penerbangan negara dan pada waktu tidak digunakan (tidak aktif), kawasan ini dapat dipergunakan untuk penerbangan sipil.

3. Kawasan keselamatan operasi penerbangan (KKOP) suatu bandar udara.
Adalah wilayah daratan dan/atau perairan serta ruang udara di sekitar bandar udara yang digunakan untuk kegiatan operasi penerbangan dalam rangka menjamin keselamatan penerbangan.

4. Controlled airspace.
Adalah jenis ruang udara yang diberikan pelayanan lalu lintas penerbangan berupa pelayananpemanduan lalu lintas penerbangan (air traffic control service), pelayanan informasi penerbangan (flight information service), dan pelayanan kesiagaan (alerting service).

5. Uncontrolled airspace pada ketinggian lebih dari 500 ft (150m).
Adalah jenis ruang udara yang diberikan pelayanan lalu lintas penerbangan berupa pelayanan informasi penerbangan (flight information service), pelayanan kesiagaan (alerting service), dan pelayanan saran lalu lintas penerbangan (air traffic advisory service).

Namun demikian terdapat pengecualian bahwa drone diperbolehkan beropreasi di ketinggian lebih dari 500ft (150m) dengan izin dari Direktur Jenderal Perhubungan Udara, dalam hal untuk kepentingan khusus pemerintahan seperti patroli batas wilayah Negara, patroli wilayah laut Negara, pengamatan cuaca, pengamatan aktifitas hewan dan tumbuhan di taman nasional, survei dan pemetaan.

Dalam PM 90, penggunaan Drone yang memiliki kamera, diatur secara terpisah, yaitu:

1. Drone dengan kamera dilarang beroperasi 500 m dari batas terluar dari suatu kawasan udara terlarang ( prohibited area ) atau kawasan udara terbatas ( restricted area ).

2. Apabila Drone digunakan untuk kepentingan pemotretan, perfilman dan pemetaan, harus melampirkan surat izin dari institusi dan Pemerintah Daerah yang berwenang. Dalam hal ini yang dimaksud Pemerintah Daerah adalah gubernur, bupati, atau walikota, dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.

Ketentuan pidana terhadap pelanggaran ketentuan pada PM 90 disebutkan dalam UU Penerbangan, Pasal 410 sampai dengan Pasal 443. Salah satunya diatur dalam pasal 411 UU penerbangan yang menyebutkan bahwa: “Setiap orang dengan sengaja menerbangkan atau mengoperasikan pesawat udara yang membahayakan keselamatan pesawat udara, penumpang dan barang, dan/atau penduduk atau merugikan harta benda milik orang lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).”

Perlu diperjelas bahwa peraturan di atas belum mencakup semua implikasi penggunaan Drone yang secara per kasus, seperti apabila Drone menyebabkan kerusakan pada properti atau benda milik pihak lain. Hal ini dapat juga merujuk pada ketentuan pidana dalam KUHP.

2. Penggunaan Frekuensi Radio Tertentu

Penggunaan frekuensi radio tertentu sebenarnya sudah ada peraturannya di Indonesia, yaitu dalam Pasal 33 ayat (1) Undang Undang Nomor 36 tahun 1999 tentang Telekomunikasi (“UU Telekomunikasi”) yang mengatur bahwa penggunaan spektrum frekuensi radio dan orbit satelit wajib mendapatkan izin pemerintah serta penggunaannua harus sesuai dengan peruntukannya dan tidak saling menggangg.

Hal ini kemudian diatur lebih lanjut dalam Peraturan Menteri Komunikasi Dan Informatika Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2015 tentang Ketentuan Operasional dan Tata Cara Perizinan Penggunaan Spektrum Frekuensi Radio (“Permenkominfo 4/2015”). Permenkominfo 4/2015 mengatur bahwa setiap penggunaan spektrum frekuensi radio wajib berdasarkan izin penggunaan spektrum frekuensi radio. Izin penggunaan spektrum frekuensi radio ini harus sesuai dengan peruntukan spektrum frekuensi radio dan tidak saling mengganggu. Peruntukan spektrum frekuensi radio ditetapkan dalam tabel alokasi spektrum frekuensi radio Indonesia.

Jika ada pihak melakukan pelanggaran dengan menggunakan spektrum frekuensi radio tanpa memiliki izin, atau penggunaannya tidak sesuai dengan peruntukannya dan menggangu pihak lain, maka dapat dipidana dengan penjara paling lama 4 (empat) tahun dan atau denda paling banyak Rp 400.000.000,00 (empat ratus juta Rupiah). Bahkan jika sampai mengakibatkan matinya seseorang, dapat dipidana dengan penjara 15 (lima belas) tahun.

3. Pengambilan Gambar

Dalam pengambilan gambar melalui kamera dapat terjadi gambar berupa orang atau benda lainnya. Apabila gambar berupa orang, maka kita merujuk pada Undang-Undang Nomor 28 tahun 2014 tentang Hak Cipta (“UUHC”) khususnya Pasal 12 hingga Pasal 15 yang mengatur mengenai hak ekonomi atas potret.

1. Setiap orang dilarang melakukan penggunaan secara komersial , penggandaan, pengumuman, pendistribusian, dan/atau komunikasi atas potret yang dibuatnya guna kepentingan reklame atau periklanan secara komersial tanpa persetujuan tertulis dari orang yang dipotret atau ahli warisnya.

2. Penggunaan secara komersial, penggandaan, pengumuman, pendistribusian, dan/atau komunikasi potret sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang memuat potret 2 (dua) orang atau lebih, wajib meminta persetujuan dari orang yang ada dalam Potret atau ahli warisnya. Pelanggaran Pasal 12 UUHC diancam pidana denda paling banyak Rp.500.000.000 (lima ratus juta rupiah).

Namun, ada pengecualian dalam Pasal 12 UUHC, sebagai berikut:

1. Untuk kepentingan keamanan, kepentingan umum, dan/atau keperluan proses peradilan pidana, instansi yang berwenang dapat melakukan pengumuman, pendistribusian, atau komunikasi potret tanpa harus mendapatkan persetujuan dari seorang atau beberapa orang yang ada dalam potret.

2. Kecuali diperjanjikan lain, pemilik dan/atau pemegang ciptaan fotografi (termasuk potret) berhak melakukan pengumuman ciptaan dalam suatu pameran umum atau penggandaan dalam suatu katalog yang diproduksi untuk keperluan pameran tanpa persetujuan pencipta, sepanjang tidak bertentangan dengan Pasal 12 (ada tujuan komersil dan melihat jumlah orang dalam foto).
Berdasarkan peraturan di atas dapat dipahami bahwa, apabila seseorang melakukan publikasi potret orang lain tanpa tujuan komersial, maka kegiatan ini tidak dapat dihukum berdasarkan UUHC.

4. Ketentuan Terkait Lainya.

Jika melihat pendefinisian pada Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia No. 18 tahun 2014 tentang Sertifikasi Alat dan Perangkat Telekomunikasi (“PM 18”), Drone dapat dianggap sebagai Alat atau Perangkat Telekomunikasi. Pasal 1 angka 1, 2 dan 3 PM 18 menyebutkan sebagai berikut:

1. Telekomunikasi adalah setiap pemancaran, pengiriman, dan atau penerimaan dari setiap informasi, dalam bentuk tanda-tanda, isyarat, tulisan, gambar, suara, dan bunyi melalui sistem kawat, optik, radio, atau sistem elektromagnetik lainnya.

2. Alat telekomunikasi adalah setiap alat perlengkapan yang digunakan dalam bertelekomunikasi.

3. Perangkat telekomunikasi adalah sekelompok alat telekomunikasi yang memungkinkan bertelekomunika.

Karena drone termasuk juga alat telekomunikasi, maka kita merujuk pada Pasal 32 UU Telekomunikasi jo. Pasal 71 sampai 77 Peraturan Pemerintah No. 52 tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi jo Pasal 2 PM 18. Berdasarkan peraturan tersebut, secara khusus diaturlah bahwa setiap alat dan perangkat telekomunikasi yang dibuat, dirakit, dimasukkan untuk diperdagangkan dan/atau digunakan di wilayah Negara Republik Indonesia wajib memenuhi persyaratan teknis. Yang mana verifikasi atas pemenuhan persyaratan teknis dilaksanakan melalui sertifikasi alat dan perangkat telekomunikasi dan/atau past market surveillance.

Pasal 52 UU Telekomunikasi mengatur pelanggaran dalam hal tidak ada sertifikasi alat dan perangkat telekomunikasi, dan barang siapa memperdagangkan, membuat, merakit, memasukkan atau menggunakan perangkat telekomunikasi di wilayah Negara Republik lndonesia yang tidak sesuai dengan persyaratan teknis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (1), dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan atau denda paling banyak Rp 100.000.000,00 (seratus juta rupiah).

5. Regulasi Berikutnya.

Sejalan dengan perkembangan di lapangan, pemerintah Indonesia akan mengeluarkan
regulasi mengenai Unmanned Aircraft Systems (UAV) atau biasa di sebut drone, dalam
bentuk Peraturan Keselamatan Penerbangan Sipil (PKPS), bagian 107. Rencana pemerintah ini
disampaikan dalam sebuah seminar yang diselenggarakan oleh Direktorat Jendral Penerbangan Sipil Kementrian Perhubungan RI dan Masyarakat Hukum Udara (MHU) pada 17
September 2015 lalu di Jakarta. PKPS bagian 107 ini akan mengatur, antara lain :

(i). UAV tidak boleh diterbangkan oleh selain operator UAV,
(ii). UAV hanya diperkenankanterbang pada siang hari,
(iii). operator UAV tidak diperkenankan menerbangkan UAV dari pesawat udara,
(iv). operator UAV tidak diperkenankan menerbangkan UAV dari kendaraan bergerak, kecuali kendaraan bergerak di atas air,
(v). operator UAV tidak diperkenankan menerbangkan lebih dari satu UAV pada saat yang bersamaan.

UAV harus memiliki Airworthiness Certificate yang diatur dalam PKPS bagian 21, yaitu terdiri
dari Experimental Certificates (di bagian 21.191, 21.193, 21.195) dan Special Flight Permits (di
bagian 21.197 dan 21.199). PKPS lain yang berkaitan dengan UAV adalah PKPS bagian 61
(mengenai ijin pilot), bagian 91 (mengenai aspek-aspek yang berkaitan dengan operasi UAV),
bagian 45 (mengenai identifikasi dan registrasi UAV), bagian 47 (mengenai proses registrasi
UAV), dan bagian 67 (mengenai standar dan sertifikasi medis untuk pesawat kelas 2 atau di
atasnya).

Comments

comments

%d blogger menyukai ini: